Sunday, April 5, 2009

Bila Hati Berbicara 11

Bab 11

3 tahun berlalu…

Angin pantai membuatkan hatiku tenang setenangnya…Begitu indah ciptaan yang maha Esa. Dari jauh kulihat anak-anakku berlari dengan riang sekali sambil bermain pasir pantai..
“Mama..mama..marilah kat sini tolong kakak ngan adik buat castle” Aku tersenyum..2 permata hatiku yang menjadi penguat semangatku untuk hidup. Ain dan Awish…Anakku yang bongsu itu, sejak mendapat kaki, jalannya mengalahkan orang yang dah lama berjalan..Hendak berlari aje..
Namun kebahagianku tak bertahan lama bila tiba-tiba aku mendapat surat dari mahkamah tentang tuntutan hak penjagaan Ain. Ain Arissa adalah amanah untukku daripada Kak Suzi setelah pemergiannya setahun yang lalu.. Tetapi Ain bagaikan anak kandungku sendiri kerana akulah yang menjaganya sejak Kak Suzi sakit..
“Sue…you tolong settle kan tempahan sorang customer ni..susah betul!!Cerewet!!”
“Alah Kamal ni…semua hal nak senang aje..kalau harapkan Kamal sorang uruskan tempat ni dah lama bankrap agaknya.”
“Sebab tu bos ambil Sue kerje dengan dia..jadi tak payahlah bos tutup tempat ni”
“Banyaklah alasan nye..dah memang malas nak buat kerje tu cakap ajelah..tak payah nak bodek orang dulu..Sue ni tak makan saman tau”
“Sue..nama dia Encik Iskandar..Iskandar Idris”
‘Iskandar Idris??Macam pernah dengar aje nama ni..tah..tah lelaki yang nak menyusahkan hidup aku ni.. Tengku Iskandar…kenapalah aku sering terlibat dengan nama yang pangkalnya tengku..Cukuplah sekali dulu hidupku porak-peranda kerana ‘dia’…Kini Ain pula menjadi mangsa percaturan hidup.. Ain baru berusia 4 tahun..anak sekecil ini mana tahu tentang erti hidup..Bagi Ain..aku adalah mamanya…Amat kasihan sekali pada Ain tidak dapat mengecapi kasih sayang dari darah dagingnya sendiri. Bagaimana aku hendak pertahankan amanah Kak Suzi sedangkan ayahnya lebih berhak dari diriku ini…

*******************************************

Iskandar sekarang semakin menggila ..kalau dulu dia sibuk ingin mendapatkan haknya sebagai ayah kepada Ain..tapi sekarang dia ingin mengambilku sebagai isterinya kalau betul aku tak ingin berpisah dengan Ain..Kerja gila namanya…

“Mama..mama..Awish mana mama” tiba-tiba Ain menyapaku dan mengembalikan aku pada kenyataan semula..
Tadi Ain dan Awish elok sahaja berada di depan mataku. Namun kerana masalah yang makin memberat ini, aku lalai dan saat ini entah di mana anakku itu berada. Puas aku mencari sambil memimpin air… Debaran di hati usah dikata..terasa sesak rasa di dada ini..

Alangkah terkejutnya aku bila terlihat kelibat Awish dari jauh sedang bermain dengan seorang lelaki..
“Awish…kenapa main kat sini tak cakap kat mama” Aku memeluk anakku ini dan air mata sudah tidak terkawal olehku..Inilah nyawa dan penguat semangatku..
“Awish..Awish nak ike….krim” Awish bercakap dalam ayat pelatnya..Rupanya lelaki itu membelikan ais krim untuknya..
“Awish..lain kali cakap kat mama dulu sayang…promise with mama”
“Entah adik ni..lain kali cakaplah dulu..nanti sama-sama kita pergi beli” tambah Ain..
“Ok mama…ok kakak..cayang mama” Awish mengucupku..Tanpa aku sedar telatah kami anak beranak diperhatikan oleh lelaki itu..
“Maaf ya Encik..Anak sa…” kata-kataku mati bila mataku bertemu pandang dengan lelaki itu…Lelaki itu…yang dulu pernah mengisi hari-hariku bersama..yang menghancurkan hatiku dulu…lelaki yang tak pernah ingin mempercayai kesetiaanku dulu…
“Terima kasih sebab jaga anak saya..terima kasih…saya minta diri dulu..hari dah gelap ni..Kakak..adik..jom kita balik” aku segara meminta diri untuk melarikan diri dari lelaki ini..
“Aya!” lelaki itu memanggilku bila aku sudah berada sudah agak jauh darinya..Lantas aku cepatkan lagi langkahku ini..Aku menuju ke kereta..Aku bernasib baik kerana membawa kereta ke sini hari ini walaupun rumahku tidak jauh dari sini..Kalau tidak mesti aku tidak dapat melarikan diri lagi…
“Mama..kita nak pergi mana ni..tak cakap pun tadi” celah Ain..padahal memang sudah tahu tujuanku..Suka sangat mereka meronda-ronda sekitar pantai ni..
“Ain…duduk elok-elok kat belakang tu..nanti mama cancel plan nak pergi jalan-jalan tau” walaupun rasa tidak keruanku masih ada di hati..anak-anakku telah menghilangkannya sedikit dengan kepetahan dan kenakalan mereka..
“Ya lah kakak ni..duduk cepat..Awish nak alan-alan ni” marah si adik..
Aku tersenyum di dalam duka..

LD seakan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya tadi..
‘Silap orangkah? Namun perempuan itu amat mirip sekali dengan Aya…tak mungkin aku silap..Tapi siapa dua orang kanak-kanak itu..Anak akukah? Jika benar itu Aya..kenapa tidak dihiraunya aku ini..Benci sangatkah Aya padaku..’
Sudah dikejarnya tadi..namun sudah terlambat gara-gara terkejut bila terjumpa insan yang dicari dan yang dirinduinya itu…

15 comments:

  1. haha..pdn muke LD..
    bru la nk cari..sure die ingt aya da kwin lain..
    coz da ade 2 anak..
    best2..smbung lg..!

    ReplyDelete
  2. cepat2 sambung..
    x sabar da ni..

    ReplyDelete
  3. baru LD tau langit tue tinggi ke rendah...ingat dia je yg bole marah??? Org lain pun ada perasaan gak laaaaa.....cepatla sambung....pleaseeeeeeee.....

    ReplyDelete
  4. best3!!!!!
    cpat ckit smbg cta ni...

    ReplyDelete
  5. best sesgt!!!!sambg..sambung.... :)

    ReplyDelete
  6. erm... cepat2 la sambung yer.......

    ReplyDelete
  7. cepat sambung.. tak sabar ni...

    ReplyDelete
  8. erm kompius juge sbna nye...
    kak suzi tu sape plak? atau sy ade tertinggal mane2 siri?

    ReplyDelete
  9. mana latest story penulis????

    x sabar nak baca lagi nih......

    ReplyDelete